Cerita seks melayu makcik2 gemuk

12-Jul-2015 13:37 by 6 Comments

Cerita seks melayu makcik2 gemuk - sun sign dating comparison

Makcik Yah aku tu hanya membiarkan sahaja perbuatan aku tersebut sambil memejam mata. ”kemudiannya aku terus bertanya kepada Makcik Yah aku tu dengan spontan. “Iiissshhh…kau ni Joe,takkan la nak buat hubungan seks dengan Makcik Yah pulak…???

cerita seks melayu makcik2 gemuk-72cerita seks melayu makcik2 gemuk-86cerita seks melayu makcik2 gemuk-38cerita seks melayu makcik2 gemuk-47

Aku yang amat terangsang melihat keadaan tersebut kemudiannya terus menyelakkan kain pelikat aku untuk mendedahkan batang kote aku yang menegang keras lalu ditekan rapat pada alur bontot tonggek Makcik Yah aku tu.Sementara menanti Makcik Yah aku menyelesaikan kerja-kerjanya di dapur,aku melayan keletah anak perempuannya Ain yang baru berusia setahun. Setelah selesai kerja-kerja di dapur, Makcik Yah aku tu datang berehat sambil menonton TV. Makcik Yah tanpa segan-silu terus menyelak t-shirt yang dipakainya mendedahkan kedua-dua teteknya yang montok dan gebu untuk Ain menetek.Inilah kali pertama aku melihat kedua-dua tetek Makcik Yah aku dari jarak dekat. Makcik Yah aku tu hanya tersenyum melihatkan aku yang mula tergamam.Kalau macam tu biar Makcik Yah lancapkan aje sampai keluar air untuk mengurangkan ketegangan tu…!!!”sambung Makcik Yah aku tu sambil meneruskan lancapan terhadap batang kote aku yang kini dibasahi oleh air mazi aku akibat terangsang.Pernah sekali dia merancang untuk meletakkan ubat tidur dalam minuman Pakcik aku dan Makcik Yah aku supaya bila malam nanti dia boleh menyetubuhi dan menikmati lubang cipap Makcik Yah aku sepuas-puasnya.

Tak tahulah dia buat ke tak buat projek tu,aku mahu masuk campur…Kebiasaannya Din akan menceritakan pada aku,kalau dia dapat menikmati lubang cipap baru,memang sudah ramai perempuan yang sudah ditebuknya.

“Ain ni kalau dah menetek,kejap lagi tidur la ni…!!! Aku hanya tersenyum sambil mata aku tak lekang memerhatikan kedua-dua teteknya.

Setelah puas menetek, Ain kembali menyambung aktivitinya. “Agaknya la tu,lagipun Ain dah besar,dah kurang menetek dah…!!! Ketika itu batang kote aku memang dah keras menegang di sebalik kain pelikat yang aku pakai. ”pelawa Makcik Yah sambil menyuakan satu teteknya ke mulut aku.

Makcik Yah hanya tersenyum memerhatikan keadaan aku ketika itu. ”sambung Makcik Yah kepada aku dengan jelingan menggoda.

Setelah membaikpulih anak patung Ain,aku kembali mendapatkan Makcik Yah yang masih tersenyum memandang aku. ”tanya Makcik Yah sambil memuncungkan mulutnya ke arah batang kote aku yang mencanak dan terhangut-hangut di sabalik kain pelikat tersebut. Makcik Yah kemudiannya terus memanggil Ain untuk menetek sambil berbaring di atas tilam yang memang tersedia di ruang TV. Dengan segera aku berbaring di sebelah Makcik Yah yang membelakangi aku. “Nak buat macam mana lagi,memang dari asalnya macam tu, Makcik Yah…!!! Aku kegelian bila Makcik Yah mengosok-gosok dan memicit kepala batang kote aku yang masih ditutupi dengan kain pelikat itu.

Seperti biasa ketika cuti persekolahan,aku mesti bermalam di rumah Pakcik aku di bandar untuk menolong beliau apa yang patut.